Cara Mudah Budidaya Ikan Lele

Cara Mudah Budidaya Ikan Lele

Ikan lele? Siapa yang tidak tau ikan yang satu ini,Selain rasanya yang lezat ternyata ikan lele juga dapat menghasilkan pundi pundi rupiah dengan membudidayakan nya sendiri di rumah,
kami baru tau bahwa budidaya lele  itu sangat menguntungkan dan sangat menyenangkan, apalagi kalau memberi makan lele, kesulitan, kesedihan semuanya sirna.
Tidak terlalu sulit untuk budidaya lele  kalau  ada air yang melimpah dan tanah kosong yang cukup luas dan kita punya niat maka smua tidak ada kata sulit, tp kalau  budidaya lele  dibuat untuk coba2 kami  yakin tidak akan berhasil, krn budidaya lele  membutuhkan semangat yang kuat didalam jiwa dan raga untuk berbudidaya lele , selain itu berbudidaya lele  dapat menjadi hiburan tersendiri untuk hasil sangat memuaskan, dan budidaya lele  tidak membutuhkan biaya yang banyak cukup 4 juta kita bisa budidaya lele  dengan hasil yang memuasakan dan keuntungan yang besar, dijamin kalau  punya niatan yang kuat 3 panenan sudah kembali modal, kami  sekali panen 2 bulan, tp normalnya 3 bln, nggak percaya buktikan dan silakan budidaya lele ,ingin tau caranya ?

Cara 1
  • siapkan lahan minimal luasnya 12m x 8m
  • buat lahan tersebut menjadi 4 bagian, 2 bagian 3m x 4m, dan dua bagian lagi 3m x 5m
  • buatlah rancangan pagar persegi yang terbuat dari bambu seperti ukuran diatas untuk tempat terpal ( biaya  kurang lebih 500 ribu )
  • siapkan terpal plastik ukuran 5m x 6m = 2 buah dan ukuran 5m x 7m = 2 buah ( harga 600 ribu )
  • kalau  terpal sudah siap maka kita bisa mengisi air didalam terpal ketinggian 30 cm,diamkan selama semalam kemudian dibuang airnya. dan kita isi lagi terpal tersebut dengan air dengan ketinggian 30 cm
  • kemudian kita bisa beli bibit lele, usahakan bibit lele ukuran 7 - 9 harga @Rp. 130 per ekor ( 10.000 ekor x 130 = 1.300.000
  • beli pakan pelet 8 karung harga @ Rp.200rb (NB : diberi pakan tambahan, seperti batang ayam, usus ayam, bekecot, azolla microphylla  dll
  • dan dalam waktu 2 - 3 bln kita sudah siap panen, biasanya hasil panen minimal 600 kg maksimal 9oo kg, dan rata2 750 kg, ( 750 kg x 9.000 = Rp. 6.750.000 ), dan hasilnya (laba) anda hitung sendiri
  • selamat mencoba dan smoga berhasil



Cara 2

untuk pemula hati - hati dengan cara memberi makan bibit lele, karena kalau anda salah cara memberi makan bibit ikan lele maka pertumbuhannya juga akan lamban, kemudian lihat airnya kalau airnya sudah bau harus segera di ganti,air kotor itu belum tentu bau jadi dilihat kalau ikan lelenya kok mengambang maka airnya minta diganti, cara ganti ada 2 cara yang pertama air di keluarkan setengan bagian kemudian di isi air yang baru sebanyak air yang dikeluarkan tadi, cara yang kedua ganti airnya dengan menguras semua airnya kemudian ganti yang baru sma seperti yang tadi.
kalau  semua cara  tadi sudah dipraktekkan maka ikan lele anda setelah 2 bln - 2,5 bln bisa dipanen
Cara 3

makanan lele adalah pelet apung, dan ikan lele 1 kg itu membutuhkan pakan pelet apung 1kg,kalau  anda hitung-hitung pakan lele dan bibit maka hitungan ternak ikan lele tidak ada labanya, karena biaya pakan lele dan bibit sama dengan uang hasil lele yang dipanen, cara yang bisa mengirit pakan lele adalah dengan cara memberi pakan tambahan seperti di desa kami  brondong diberi pakan ikan plirik (ikan yang terbuang dengan harga yang sangat murah) per kg harganya antara Rp. 1.500 - Rp. 2.000, kiota bandingkan dengan harga pelet lele 1 kg nya Rp. 7.000, dan kalau  normalnya ikan lele 10.000 ekor akan menghabiskan pakan pelet 16 karung (30kg), kalau  kita siasati dengan pakai pakan tambahan maka sampai panen akan membutuhkan 8 karung, kami  biasanya cuma habis 6-8 karung sampai panen dengan kami  beri pakan tambahan.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Contact Us

Nama

Email *

Pesan *

Back To Top